Lagi-lagi Cabut Gigi Geraham

Sebenarnya MF nggak suka penderitaan berlanjut, yah siapa juga yang suka ya. Yosh! MF kembali cabut gigi geraham lagi, tapi ini yang atas. Yang lalu masih sakit, bukan di bagian gigi atau gusinya tapi di rahang. Entah ini gegara apa.

Jadi diputuskan setelah lebaran MF cabut gigi lagi. Sebenarnya sih tanggal 3 Agustus, segala persyaratan udah lengkap tinggal operasi aja, eh ruangan abis. Udah kayak hotel aja nih rumah sakit, full booked. Musti nunggu lagi dan telpon rumah sakit tiap hari buat ngecek ada ruang atau enggak.

Hiburan selagi dirumah sakit, ya Film dari laptop (dokumentasi pribadi, taken by ASUS Zenfone 4)
Hiburan selagi dirumah sakit, ya Film dari laptop (dokumentasi pribadi, taken by ASUS Zenfone 4)

Padahal itu timing bagus banget, kan MF mau KRS an tuh, btw tau kan KRS apaan? Itutuh Kartu Rencana Studi, cari jadwal gitu lah. Nah diundur dari tanggal 3 ke tanggal 10, tadinya MF pikir kalau tanggal 3 operasi kan tanggal 10 udah kelar tuh operasi, jadi tenang KRS an, hehehe. Oke ini nggak penting dibahas!

Akhirnya setelah menunggu, telpon ke RS dan dapet kamar, tapi lagi-lagi kelas tiga! Yang lebih parah sekamar delapan orang bray, delapan orang! Antri kelas satu? dapet nomor urut ke enam lebih, ya kalau masih libur kalau udah masuk kuliah kan berabe, males kan kuliah tapi gigi sakit?

Akhirnya dengan sangat dan lebih berat hati MF iya in aja. Jujur aja di operasi kedua ini MF lebih takut dari yang pertama. Masalahnya ini gigi atas bray. Katanya sih gigi atas nyalur ke saraf mata, salah cabut bisa berbahaya kena mata, paling parah bisa buta, ini nih yang bikin MF takut banget.

Sempet MF tanyain ke dokter masalah saraf mata ini, tapi kata dokter nggak papa sih. Oke deh aku percaya dokter.

Sampai tiba saatnya MF dibawa ke ruang operasi. Lagi-lagi ada yang nggak beres kayak waktu operasi pertama dulu, kalau dulu sih emang gara-gara MF sendiri yang kebelet pipis. Tapi ini kesalahan perawatnya. Infus MF lupa dikunci, jadi begitu direbahin, darahnya naik ke infus.

Begitu ke ruang anestesi, baru deh para dokter muda itu panik. Namanya juga dokter muda ya, pengalaman masih kurang dari dokter senior, iyalah! Mereka panik, iya panik!

Dokter senior yang disitu cuma kasih instruksi aja nggak turun tangan. Trus diganti sama dokter muda lain yang agak senior dari sebelumnya, yah MF agak tenang kan soalnya dokter senior bilang, “Kamu (nunjuk dokter muda pertama yang panik tadi) lihat dia (nunjuk dokter muda yang agak senior dari sebelumnya), lihat tuh caranya bikin mengalir.”

MF agak tenang, tapi malah lebih sebel, si dokter muda yang dibangga-banggain tadi mencet-mencet jarum infus MF, yah jelas sakit lah. Iya MF jerit dikit, trus si dokter cuma bilang, “Sakit ya?,” sambil bener-benerin infus.

Dalam hati, “IYALAH SAKIT, ITU JARUM NUSUK-NUSUK DI DALEM!!!.”

Belom ngalir, si dokter mencet-mencet lagi, sial! Akhirnya MF dibawa langsung ke ruang operasi dan jalan keluarnya diganti itu infusnya, abis itu udah nggak tau sih gimana lagi orang udah dibius.

Begitu sadar, MF langsung bangun dan nyoba ngeliat sekitar. Daaaaan Alhamdulilah, MF masih bisa melihat 😀

Hari berikutnya, MF agak kaget sih soalnya makannya udah pakai nasi. Biasanya sampe pulang makannya bubur terus. Tapi ya udah deh MF makan aja.

Trus siangnya MF dibawa ke ruang dokter buat kontrol sebelum pulang. Seperti biasa infus dihentikan dan diletakkan dipangkuan MF, hehehe. MF dibawa pakai kursi roda jadi ya dipangku aja infusnya.

Tapi lagi-lagi ini darah naik lagi ke infus. Perawat yang bawa MF agak panik gitu, trus sampai di depan ruang dokter kan nunggu dulu tuh, si mbak perawat langsung cari infus baru buat MF.

Laamaaa banget carinya, nggak tau tuh si mbak ngambil dari mana dan akhirnya darah MF membeku dan si mbak perawat panik. Infusnya juga nggak jadi diganti gegara abis ini MF bakalan pulang. Yaudah minum aja deh mbak infusnya, kan haus abis lari cari infus, hihihi #tawajahat.

FYI, si mbak perawat yang bawa MF itu tadi masih semester dua katanya. MF juga nggak nyalahin, tapi geli waktu paniknya aja hehehe.

Trus abis dari ruang dokter dan setelah MF dinyatakan boleh pulang, MF kembali ke ruang rawat buat cabut infus. Kali ini yang ambil infus si mas temennya mbak perawat tadi. Begitu dicabut, darah langsung mengucur kayak pancuran. Seriusan ini!

Gara-gara darah beku tadi, trus kan dilepas tuh infusnya jadi mengalir, dan darahnya panas gitu rasanya, diseduh enak kali ya -_-“

Lubangnya di tekan pakai alkohol masih belum berhenti, ditutup plester tetep ngucur. Si mas tambah gemetaran. Trus ditutup pakai plester yang lebih besar dengan tangan yang masih gemetaran dan si mas lari nyari bantuan.

Pas si mas gemetaran MF pengen tanya gini nih, “Mas masih semester dua ya?.” Hehe tapi nggak jadi, kasian udah gemeteran tambah gemeteran lagi ntar.

Akhirnya datanglah beberapa perawat yang lebih senior mengatasi masalah infus ini. Dan sret sret, entah si mas perawat senior pakai apa akhirnya darahnya berhenti. Fyuuh…..

Abis itu MF langsung mandi dan pulang. Nggak enak banget sehari nggak keramas.

Setelah itu MF langsung bisa makan nasi. Ya makan seperti biasa sih cuman dikit. Dan kata dokter memang gigi atas dan gigi bawah cepet gigi atas sembuhnya. Karena gigi bawah disana ada cairan getah bening, jadi butuh penyembuhan yang lebih lama.

Ooohh gitu dok, pantes udah enak aja gitu makan nasi.

Oiya satu yang penting, ini lidah nggak tambah tebel. MF kira bakalan tebel lagi karena anestesi ternyata enggak. Dan sebelah kiri yang kemaren mati rasa udah agak bisa merasakan, cuma terlalu kuat. Pedes dikit aja udah pedes banget berasanya, beda sama lidah normal. Trus kalau MF pegang lidah bagian ujung, yang pangkal ikutan berasa, Nah loh!

Akhirnya selesai sudah MF cabut mencabut giginya. MF nggak mau lagi dah. Tapi masih sakit sih sebenarnya, saat MF nulis artikel ini juga masih sakit. Tapi kata dokter itu wajar karena abis operasi, ntar lama-lama ilang. Oke dok, aku percaya dokter.

FYI aja ya ini, asuransi itu penting. Dan pakai asuransi yang bisa atau kebanyakan dipakai di rumah sakit atau di dokter praktek, misalnya BPJS nih. Gara-gara BPJS juga MF dua kali operasi gratis, hehehe. Kalau di rumah sakit tetangga sih empat gigi Rp 15 juta an. Lah mending buat buka warteg, hahaha.

Advertisements

Sensasi Operasi Gigi Bungsu Bawah

Sebenernya MF nggak ada niatan cerita soal ini, tapi akhir-akhir ini MF sering denger orang yang mengalami operasi gigi bungsu, sama seperti MF, jadi mungkin ini akan berguna. Okey, lets get the story!

Awalnya tahun 2013, MF makan daging kambing. Abis itu berasa rahang kayak kegeser. Trus ada bunyi kretak kretek, yah MF cuekin lah, paling bentar juga sembuh, pikir MF. Tapi lama-kelamaan nggak ilang-ilang dan malah jadi sakit, eeuuhh. Mulai deh MF ngeluh dan akhirnya MF dibawa ke rumah sakit.

Di rumah sakit, MF diserahkan ke poli gigi. Dari poli gigi, MF suruh foto rontgen (baca: ronsen), gigi MF. Yaudah nurut, abis itu balik lagi ke poli gigi buat nyerahin hasilnya. Begitu dilihat hasilnya, kata dokter sendi rahang MF meruncing. Udah nggak diapa-apain, cuma suruh Fisioterapi aja tiap hari.

FYI nih, di rumah sakit tempat MF periksa gigi pertama, ada dua dokter. Satu dokter cowok, satu dokter cewek. Nah dokter cowok yang praktek di rumah sakit itu MF udah apal banget, keluarga kalo sakit gigi juga udah langganan di dokter itu. Tapi waktu itu, ada cowok yang kayaknya sih dokter, dia yang pertama kali periksa MF.

Sama dokter itu disuruh Fisioterapi kan, dia bilang sendinya meruncing karena sendi rahang normal itu tumpul. Ya MF mah manut aja, orang MF juga nggak ngerti masalah beginian. Yang bikin MF sebel ke poli gigi rumah sakit itu, di dalam perawatnya kebanyakan!

Normal mah satu udah cukup deh perawatnya, satu dokter satu perawat di dalam ruang periksa itu udah cukup banget, eh itu tiga lebih deh. Mana perawat yang cowok sok banget lagi, judes pulak! aishhh. Namanya lupa itu siapa, buat liat nama dia aja MF males!

Yosh! cukup ngomongin orangnya, balik ke topik. Nah akhirnya MF Fisioterapi tuh. Mulai hari itu MF musti datang ke rumah sakit tiap hari buat Fisioterapi.

Fisioterapinya sih cuma disinari gitu pake sinar hijau yang entah apa namanya. Emang sih abis Fisioterapi agak enakan, tapi abis itu nggak ada perubahan lagi. Trus disuruh juga ama perawat Fisioterapi buat terapi sendiri pake air hangat. Yaa MF mah nurut aja ya.

Dua tahun kemudian, MF masih merasakan sakit. Iya sakit yang dulu kayaknya tambah sakit lagi. Akhirnya MF pergi ke tempat praktek dokter gigi yang di rumah sakit itu. Sama dokter disuruh rontgen lagi dan dibawa pas beliau praktek. Abis rontgen dan dikasih liat ke dokter, ternyata salah diagnosa, bukan sendi yang meruncing!

Iya bener, bukan masalah sendinya, tapi gigi bungsu MF nyundul gigi depan, jadi tumbuhnya miring. Walhasil MF musti menjalani operasi bedah mulut.

Posisi gigi MF yang salah di gigi molar 3 (firdaus45.com)
Posisi gigi MF yang salah di gigi molar ke 3 (firdaus45.com)

Trus cek dulu ke rumah sakit, waktu itu MF di RSUD Kota Semarang, ditangani sama Dr. Paul. Denger kata operasi MF udah ngeri, MF pikir cuma dibius lokal kayak temen MF yang juga giginya tumbuh nyenggol bahkan dia sampe pusing berat. Eh tapi MF musti dibius total.

Akhirnya MF harus di opname di rumah sakit itu. Sebelumnya, MF musti cek segala macem nih, mulai dari cek jantung, cek penyakit dalam, rontgen seluruh tubuh, sampe cek laboratorium. Wih serius bener nih, MF kira tinggal pasang infus dan cabut, hahaha.

MF datang tanggal 4 Mei 2015, tapi karena antri lama jadi cuma sempet cek-cek doang. Trus tanggal 5 Mei 2015 datang lagi untuk persiapan opname. Tanggal 6 operasi dan tanggal 7 pulang. Sampe tiga hari banget opname nya, MF kira cuma dua hari semalam.

FYI aja nih, MF anggota BPJS kelas 2, tapi karena ruangan untuk pasien kelas dua habis, jadilah turun kelas di ruangan kelas tiga. Yaa MF kesel donk, males aja gitu walaupun cuma tiga hari. Kalau mau nunggu ada ruang kelas dua sih satu minggu lagi, trus kalau mau cari kelas satu malah nunggu satu bulan lagi, maaak lama banget ini sakitnya udah nggak betah!

Akhirnya MF dengan berat hati menerima kelas tiga. Satu ruang ber empat, dengan tirai tebal di tiap tempat tidur dan dilengkapi AC, tapi kamar mandi luar. Bersih sih ruangannya, lagipula ruangan baru, juga paling seneng nih jam besuknya disiplin, jadi berisik juga di jam besuk aja. Hahaha udah kayak promo kost-kostan 😀

Akhirnya tanggal 6 MF dioperasi. Ada perasaan deg-deg an, yaiyalah orang gusi mau dibelek trus diambil giginya, belum muncul lagi giginya! Tapi ya agak lega karena dibilang bius total, jadi kan nggak berasa apa-apa.

Kurang lebih pukul 08.00 MF dibawa masuk ke ruang operasi. Sumpah ya itu kayak gimanaa gitu, udah kayak sakit beneran. Sampai di depan ruang operasi, MF ditempelin apa nggak ngerti, lengket-lengket gitu di badan, yaudah lah MF pasrah aja.

Celakanya, pas mau operasi MF kebelet pipis, sial! Padahal sebelumnya udah. Gini nih kalau MF stress, rasa itu tiba-tiba muncul. MF tahan aja dah orang bentar lagi juga ditanganin. Trus tiba-tiba ada suster nyamperin dan bilang, “Mbak maaf ya, dokter Paul telat satu jam.” Jedaaarrr…!! Ini kandung kemih udah meronta!!

MF udah mikir nih pengen minta suster buat ke toilet, tapi nggak enak banget dah, akhirnya MF tahan. Kurang lebih pukul 09.00 MF dibawa ke ruang anestesi. Beuuhh tambah kebelet ini, mau bilang eh pada sibuk semua, cowok semua lagi, nggak jadi deh. MF udah tambah ngeri gitu denger suara-suara tangisan bayi.

Nggak lama MF dibawa lagi menuju ruang operasi. Ketemu dah ama dokter Paul disana. Dokter Paul buat keadaan MF rileks, ditanya-tanya gitu biar nggak tegang. Tapi yaa tetep aja ngeri sih. Harusnya gigi MF dicabut empat langsung, dua atas kanan kiri dan dua bawah kanan kiri, tapi disini dicabut yang dua bawah kanan kiri dulu.

Abis itu MF dibius, dimasukin ke dalam infus. Nggak sakit sih waktu disuntik, kalau nggak salah ada tiga kali suntikan. Trus MF jadi sedikit menggigil gitu, abis itu lama-kelamaan buram dan dadaaa……

Nggak tau berapa jam kemudian MF sadar, masih setengah sadar sih, tapi rasa ingin ke toilet ini tambah berasa. Si kemih udah meronta, akhirnya MF ke toilet dah, dan legaa… Masih dengan keadaan setengah sadar dan masih terhuyung-huyung tuh jalan ke toilet, trus balik lagi ke tempat tidur melanjutkan tidur.

Besoknya, MF udah bisa beraktifitas. Udah bisa internetan, ngetik di laptop, bisa duduk-duduk, bisa ngapa-ngapain deh pokoknya. Siangnya tambah happy karena MF bakalan pulang, yeay! Sebelum pulang dikontrol dulu sih sama dokter, dan dokter bilang boleh pulang.

“Yak, kamu boleh pulang!,” Itu tuh salah satu kata-kata terindah yang MF dengar dalam hidup, hahaha #lebay.

Ini nih gigi MF, diambil gambarnya setelah beberapa minggu (dokumentasi pribadi, taken by ASUS Zenfone 4)
Ini nih gigi MF, diambil gambarnya setelah beberapa minggu (dokumentasi pribadi, taken by ASUS Zenfone 4)

FYI lagi nih, lidah MF bagian kiri mati rasa. Iya rasanya tebel-tebel gimana gitu. Minum panas nggak berasa, digigit nggak berasa, pokoknya nggak berasa deh. Trus MF masih harus makan yang lunak, kurang lebih seminggu MF nggak makan nasi.

Kata dokter nggak papa sih itu efek anestesi, ntar juga hilang kok. Untuk dokter bedah mulut, beliau baik, humoris juga, jadi nggak usah takut dah dicabut giginya, hehehe.

Dan apa yang terjadi pada rahang MF? Masih sakit!