Lautan Manusia di Museum Angkut

Yoooo, ini hari terahir MF di Kota Batu. Rencana hari ini mau ke Museum Angkut dan Batu Night Spektakuler. Dari rumah udah agak siang, sekitar jam 10. Akhirnya kami memutuskan untuk jalan ke Museum Angkut.

Keluar perumahan, jalan udah macet banget. Cari kendaraan umum juga jarang yang lewat. Akhirnya lewat deh satu taksi. Sempat terjadi tawar menawar antara kami dengan sopir taksi. Karena kami berenam, jadi kami minta berenam sekalian dalam satu taksi, kebetulan juga taksinya muat untuk berenam, bukan yang sedan sih. Eh sopir taksi minta harga naik banget, padahal di Google Maps jarak villa dan Museum Angkut deket. Yaaa akhirnya kami memutuskan nggak jadi naik taksi, jalan aja. Okelah…!

Lumayan banyak banget hari ini jalan, paginya kan MF udah jalan beberapa kilo nyari bubur ayam, ini jalan lagi, hahaha. Nggak masalah lah ya, eh tapi udah mulai panas, jadi gampang keringetan. Btw, ada untungnya juga kami milih jalan kaki, soalnya jalanan macet gilaak! Sepertinya orang-orang punya ide yang sama untuk liburan.

Untungnya jalan di tempat yang baru gini nih, kita jadi tahu ada apa aja di sini. Coba kalo naik kendaraan, paling juga tidur, hehehe.

Akhirnya, setelah lapar dan lelah, sampai juga di Museum Angkut. Dan tahu apa? Penuuuuhhhh bangeeetttt……..

Antrean udah nggak keliatan, kayak orang demo, beneran deh itu orang penuh banget. Calo udah pada teriak-teriak gitu, hahaha. Akhirnya kami antri buat beli tiket, harga tiket karena lagi hari libur Rp 80 ribu. Antre lagi deh akhirnya buat masuk, tapi cepet kok antrenya, nggak terlalu lama.

IMG_0085
Pintu masuk Museum Angkut (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)

Akhirnya masuk juga deh, ada sih aturan nggak boleh bawa kamera, tapi ternyata nggak dicek ketat, buktinya MF berhasil bawa masuk kamera, hahaha. Di dalam ruangan sumpek banget, AC sampai nggak kerasa saking penuhnya orang. Maklum lah lagi pada libur jadi rame.

Namanya juga Museum Angkut, ya adanya angkutan-angkutan gitu, mulai dari motor, mobil, delman, dan kendaraan lainnya. Buat kolektor pasti asyik nih ke sini, kalo MF sih biasa aja ya, hehehe. Nggak ngerti juga masalah kendaraan.

Akhirnya MF, Pikachu, dan Kurota nyobain naik ke atas. Ceritanya sih naik ke roket gitu, kirain ada apa, eh taunya ya cuma gini, naik ke atas doank, hehehe. Tapi dari sini kita bisa liat pemandangan Kota Batu dan Malang. Tinggi banget, nggak tau deh ini berapa meter. Buat yang takut ketinggian, ini cukup menyeramkan ya.

Tujuan utama MF ke Museum Angkut yaa ke miniatur Hollywood nya. Kan keren tuh, hehehe. Ternyata nggak cuma miniatur Hollywood, ada juga miniatur Chinatown, Istana Buckingham-London, little Eropa juga ada, bagus sih, cuman ya itu… Rame banget hehehe.

IMG_0115
Chinatown (Dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)

Di sini kalian juga bisa foto sama gangster, palsu tentunya di daerah Hollywood. Terserah deh mau pose kayak gimana, mereka juga bakalan mau kok disuruh model apa aja, hehehe.

Di Museum Angkut juga sering ngadain parade gitu, sore sampai malam biasanya. Semacam parade kayak di Disney Land. Jadi kalau mau seharian ngabisin watu di sini bisa juga. Tapi MF di sini nggak sempet nonton paradenya, masih ada tempat lain yang menunggu.

Kelar dari Museum Angkut, kami ke Pasar Apung. Di Pasar Apung, kita ngga perlu tiket. Yaudah masuk aja. Di sini tempat makanan, oleh-oleh, ada tempat pijat juga, mushola, toilet, ada di sini pokoknya. Jadi abis dari Museum Angkut yang mau belanja langsung ke sini aja. Harga bervariasi sih, nggak mahal-mahal amat. Di sini, cara belinya pakai semacam kartu debit gitu. Kita deposit dulu di kasir, minimal Rp 20 ribu, untuk beli makan. Karena di tempat makan di sini nggak mau dibayar pakai uang cash, maunya digesek, keren ya, hehe!

Nggak usah khawatir uang kita hangus kalau nggak kepakai, soalnya uang kita bakal dibalikin kalo sisa. Gini nih, kita kan awal ke kasir buat deposit dan si kasir kasih kita kartu debit. Misal kita deposit Rp 100 ribu. Trus kita pakai deh itu kartu debit buat bayar, ternyata kita cuma habis Rp 70 ribu, trus kita balikin kartu itu ke kasir dan si kasir bakal kasih kita kembalian Rp 30 ribunya. Jadi santai aja kalau mau nge-debit berapapun.

Uniknya di Pasar Apung, tempatnya dipisah-pisah gitu, jadi ada wilayah Jawa, Kalimantan, Lombok, Papua, Sulawesi, Sumatra, dan pulau-pulau di Indonesia gitu. Menurut MF ini keren sih konsepnya, trus namanya Pasar Apung ya ini wilayahnya terapung di atas air gitu. Kayaknya ini kolam buatan, tapi keren kok. Jadi di atas kita menapak kayu gitu, kayak rumah panggung. Trus yang mau berkeliling naik perahu juga bisa, keliling Indonesia naik perahu!

IMG_0286
Pasar Apung (Dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)

Abis dari Pasar Apung, saatnya ke Batu Night Spektakuler. Tapi, MF pusing banget, serius ini pusingnya ngga ketulungan, di pikiran adanya cuma kasur doank, bener deh. Akhirnya, MF dan Pikachu memutuskan untuk balik aja ke villa, sementara yang lain lanjut ke BNS.

Baliknya, MF naik ojek, dua ojek, satu untuk MF, satu untuk Pikachu. Awalnya, kami tanya dulu tarifnya, takutnya dibohongin. Setelah dijelasin, akhirnya kita sepakat tarif ojek Rp 10 ribu.

Baru jalan dikit ternyata ojek MF sama Pikachu pisah. Perasaan udah nggak enak nih, agak was-was gini. Mana lewatnya daerah sepi bengat, gelap lagi. Lewat semacam tempat pembuangan sampah, trus lewat perumahan gelap banget, lewat Jatim Park 1 pulak, ini daerah mana sih….

MF mikir kalo ada apa-apa gimana coba, kalo misal ni tukang ojek ternyata ke markas dia gimana coba. Mana MF lagi pusing, nggak sanggup kalo lari-larian nih. Udah deh do’a aja.

Tapi sih ya, tukang ojeknya baik, doi kasih tau MF, “Mbak ini lewat jalan pintas ya, tadi jalanan macet banget. Temen saya juga lewat jalan pintas.” MF sih iya-iya aja ya.

Trus tukang ojek ini ngajakin ngobrol, jadi guide dadakan juga sih, doi jelasin tempat-tempat yang kami lewati. Mungkin doi tau MF takut, akhirnya diajak ngobrol. Tapi sih mending lewat jalan normal aja deh pak daripada bikin parno gini, lagian kan motor bisa nyelip-nyelip meskipun macet.

Akhirnya sampai juga di villa, dan Pikachu udah disono sama tukang ojeknya. Doi udah pegang HP terus, trus tanya ke MF, “Lama banget sih!.” Trus MF jawab, “Iya lewat jalan pintas.” Tukang ojeknya Pikachu juga tanya tukang ojek MF, lama banget kemana aja.

Sesuai perjanjian kan, kami akhirnya bayar Rp 10 ribuan. Trus mereka minta lagi tambah Rp 10 rb, alesannya ternyata jauh dan masuk gang. Lah siapa yang suruh cari jalan pintas yang ternyata malah lebih lama. Yaudah sih akhirnya kami kasih tambahan ongkos ojek. Hati-hati aja sih kalo mau naik ojek, nanti malah mereka minta tambahan ongkos kayak gini.

Akhirnya sampai villa, MF langsung mandi dan tiduurr. Udah nunggu-nunggu saat ini, rebahan di kasur, hehehe. Eh lagi enak-enaknya, Pikachu laper dan ngajakin makan. Akhirnya keluar deh makan. Udah malem dan banyak juga tempat makan yang udah tutup, yang buka tinggal CFC di Jatim Park 2, akhirnya kami kesono. Sama aja sih, di CFC juga menu tinggal satu macem doank. Karena lapar yaudah makan di sini, males juga cari keluar.

Pas balik ke villa, ternyata yang lain belum sampai rumah. Akhirnya MF lanjut tidur dan nggak tau yang lain sampai rumah jam berapa.

Paginya, kami siap-siap mau balik ke Jawa Tengah lagi. Jadwal kereta MF sama Pikachu beda dengan yang lainnya. MF lebih awal, yaitu pukul 11.45, sedangkan yang lain berangkat sore. Akhirnya, yang lain memutuskan untuk nonton bioskop sambil nunggu jadwal kereta. Dan mereka turun di bioskop sementara MF dan Pikachu lanjut ke stasiun Malang, kami berpisah di sini :’)

Sebelum naik kereta, MF sama Pikachu masih sempet makan dulu di taman depan Stasiun Malang. MF asal pilih aja sih, mana aja yang banyak lauknya. Akhirnya MF sama Pikachu pesen makanan nih di sini. Ternyata lamaaaaa banget, ibu-ibu yang jual juga keliatan santai banget gitu. Yaaa MF curiga lah jangan-jangan belom dibuat, kalo gini mending cari yang lain sih. Akhirnya MF tanya, ibunya gelagapan malah tanya lagi, “Maaf tadi pesen apa ya mba?.”

Lah kalo gini mah MF cari yang lain aja deh, “Kalo belom dibuatin nggak usah deh bu, ngga jadi aja.”

Trus dari dapur ada suara, “Eh udah mau selesai kok mbak.”

Akhirnya MF nunggu lagi deh. Uniknya di daerah sini, makan gorengan pakai petis. Petis itu dibuat dari ikan, bisa ikan pindang, kupang, atau udang. Bahan-bahan ini nggak ditumbuk, tapi direbus baru kemudian cairannya yang kental itu memadat dan jadilah petis. Jadi dicocol gitu, ada sih cabai, tapi kayanya mereka lebih biasa pakai petis begitu.

Akhirnya jadi juga pesanan MF. Mengecewakan sih, dan harganya jelas lebih mahal dari biasanya. Tips sih kalau mau makan tanya dulu harganya, sesuai nggak sama pesanan kita. Kalau mahal tapi palayanan oke mah nggak papa ya, lah ini mahal, pelayanan nggak oke, kurang enak juga, nggak recommended deh.

Abis makan, MF langsung masuk stasiun soalnya kereta udah hampir berangkat. Pas mau berangkat, pas juga waktu sholat dzuhur. Pikachu memutuskan sholat dulu dan MF nunggu di peron stasiun. Udah sepi banget dan kereta udah di depan mata, tinggal jalan aja. Eh Pikachu nggak sampai-sampai. Kereta udah jalan dikit-dikit, Pikachu belom nongol juga. Akhirnya MF udah angkut tas tuh, udah mau masuk kereta. Kalo Pikachu ketinggalan, biar dia cari tiket lagi deh.

Sebelum MF masuk kereta, ternyata Pikachu udah keliatan. Dengan sedikit berlari, doi nyamperin MF ke arah kereta. Fyuuuh, untung ngga ketinggalan, dan sebentar MF berada di dalam kereta, keretanya jalan.

Suasana kereta sama seperti saat berangkat, banyak para pendaki gunung yang juga baru pulang. Di kereta, Pikachu sempet ragu sama kereta yang kami tumpangi. “Jangan-jangan salah kereta, soalnya stasiun tempat kita berhenti nggak disebut.”

Iya juga sih, pikir MF. Ah tapi udah deh, orang di tiket juga bener kok, kereta sama jadwal berangkat dan kursi udah bener semua, jadi ya ini bener keretanya. Bodo amat deh mau kereta salah atau bener, hehehe.

Akhirnya, dengan ditemani lantunan lagu “Going Home” nya Kenny G, MF menikmati perjalanan pulang ini.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s