Batu when Peak Season

Malang masih gelap, MF masih bisa menikmati sisa-sisa lampu malam tadi. Btw, toilet stasiun Malang bersih, wangi lagi! Kan enak kalau mau pipis. Dibanding dengan stasiun Pasar Senen yang… ah sudahlah. Dan dulu waktu pipis di toilet Pasar Senen, MF kan lagi di dalam tuh, trus dari dalam MF denger di luar ada yang muntah, ouch >.< Untuk nggak liat bekasnya, mungkin karena saking baunya.

MF sampai di stasiun Malang pukul 4 pagi, pas hampir subuh. Akhirnya MF bersih-bersih dan sholat subuh sekalian di sana. Kurota dan lainnya baru sampai pukul 8 pagi, masih lama. Akhirnya MF internetan dulu di dalam stasiun.

Pukul 6, petugas minta kami yang di dalam stasiun untuk menunggu diluar stasiun saja. Hmm yasudahlah ya. Akhirnya MF keluar stasiun.

Diluar stasiun ternyata udaranya masih segar banget. Kelihatan dari pintu depan stasiun ada gunung, entah itu gunung apa, yang jelas keren. Jalanan juga masih sepi, padahal hari libur. FYI, stasiun Malang ini kecil. Bahkan MF nggak tau ada parkiran, motor-motor parkir di depannya aja, ngambil tempat di jalan. Tapi untuk kebersihan di dalam stasiun, okelah.

IMG_9880
Suasana jalanan di depan Stasiun Malang, itu gunung apa ya? / Dokumentasi pribadi taken by Canon PowerShot A2300

Jangan khawatir kelaparan, karena di depan stasiun ada taman dan di belakang taman ada jejeran warung makan gitu. Dan sialnya, mungkin karena masih terlalu pagi, belum ada yang buka. MF cari bubur ayam yang biasanya pada keliling juga nggak ada. Akhirnya, Pikachu beli nasi krengsengan. MF baru denger ada nasi krengsengan.

Jadi nasi krengsengan itu nasi yang dibungkus daun pisang, trus di dalamnya ada daging sama mie. Cuma Pikachu yang beli, soalnya MF belum lapar. Satu porsi nasi krengsengan Rp 6.000, murah kan? Abis makan, MF masih nunggu Kurota di tempat tunggu stasiun.

Jpeg
Nasi Krengsengan / Dokumentasi pribadi taken by Canon PowerShot A2300

Tak lama, Kurota datang. MF lagi merem-merem gitu, hehehe ngantuk. Trus akhirnya MF ketemu deh sama teman Kurota yang lain. Merekalah yang akan tinggal serumah dengan MF selama tiga hari kedepan, hehehe.

Beberapa lama kemudian, Pak Koko, sopir dari villa jemput. Lumayan lama sih, setengah jam an kita nunggu Pak Koko. Jarak stasiun dan tempat villa kami jauh juga ternyata, ada kurang lebih satu jam perjalanan.

Karena kami ber-enam, jadi kami menyewa villa, rumah sih lebih tepatnya. Kami menyewa di perumahan Batu Permai, deket banget sama Jatim Park 2, tinggal jalan sampai. Dari tanggal 5 Mei sampai tanggal 7 Mei harga sewa Rp 1.400.000. Buat kamu yang mau sewa rumah dan berbanyak orang, bisa tuh sewa nih villa. Ada kamar tidur tiga, kamar mandi satu di luar, dan satu lagi di dalam salah satu kamar. Trus ada dapur, garasi, ruang tamu, TV, kulkas. Hahaha udah kayak promo kost aja nih.

Sampai rumah ngapain lagi kalo nggak bersih-bersih. FYI nih, komplek perumahannya sepi banget. Jarang ada penjual makanan lewat. Ada cuma satu dua aja. Padahal deket banget sama tempat wisata. Akhirnya sampai siang kami nahan lapar -_-

Sekitar pukul 1 siang, kami mulai menjelajah kota Batu. Sebelumnya makan dulu sih. Kami pilih salah satu rumah makan yang ada di depan Jatim Park 2. Lupa nama rumah makannya apa, yang jelas itu rumah makan yang banyak gambarnya. Kalau ditanya enak apa enggak, MF kasih nilai 6 dari 10 deh.

Abis makan, langsung kami ke Jatim Park 2. Rame banget, banget, banget! Namanya juga pas liburan. Nggak kebayang ini taman hiburan dapat omset berapa sehari #plak 😛

IMG_9890
Orang-orang yang lagi antre masuk Jatim Park 2 / Dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300

Akhirnya kami memilih beli tiket Secret Zoo dan Museum Satwa seharga Rp 105.000. Secret Zoo luasnya gilaaakkk! Sampai sore kami masih belum bisa menjelajah semuanya. Yang paling menarik di Batu Secret Zoo adalah bagian spesies kucing dan bagian savanah, itu sih yang menurut MF keren.

Dan tak lupa pas di bagian spesies primata, MF sama Kurota bikin video Happy birthday buat Santika. Hehehe emang sih ini disengaja, biar kita bisa ngucapin HBD bareng. Kami bikin video di depan kandang ekor cincin, ah lupa itu hewan apa, pokoknya yang di Madagascar. Soalnya Santika suka tuh, mengingatkannya pada….

Waktu sholat ashar, ketiga teman kami pulang dulu, akhirnya cuma MF, Pikachu, dan Kurota yang masih ingin explore. Jalan-jalan terus akhirnya kami menemukan “Horror House”.

Antrean panjang banget, dan so pasti kami tertarik untuk masuk donk. Menurut MF, di sini kurang ada penjagaan dari petugas, jadi banyak anak-anak alay yang suka nyerobot antrean. Keluar masuk antrean sesukanya, “kau pikir punya bapak kau apa!”.

Di pintu masuk pun, kita cuma ketemu sama petugas yang pakai pakaian adat pocong. Kaget doank sih tiba-tiba buka pintu ketemu begituan. Masuk-masuk, belum nemu yang serem. Yang agak kaget cuma di bagian makhluk berupa burung semacam Pteranodon. Trus yang serem itu pas berjalan di lantai kaca. Bukan karena ada setannya atau gimana, tapi serem ntar kalo pas pada jalan trus tiba-tiba pecah dan runtuh itu kacanya. Udah sih itu aja, nggak serem-serem amat.

Kurang puas dengan Horror House, Pikachu dan Kurota akhirnya naik wahana Octopus.

Trus MF?

MF kan baik, jadi ya MF berbaik hati jagain tas mereka biar nggak ilang #alibi 😛

Sepertinya kami masih kurang puas juga, akhirnya naiklah wahana Animal Coaster. Pas antre, kan MF masih ngobrol tuh sama Kurota, eh nggak tau depan udah jalan antreannya. Trus ada bocah kaos kuning langsung nunjuk-nunjuk MF ngomong sambil teriak, “Woi! majuan sono!”. Dalam hati, “Iye bawel!”.

Akhirnya maju dah kita, dan pas antrean udah sampai depan. Si bocah kaos kuning ditunjuk sama mas-mas petugas, “Dek, kamu nggak boleh naik ya, minimal tinggi 85 cm, kamu belum bisa.”

Wahahahaha, sumpah MF ngakak, sukurin lu dasar bocah! 😀 Emang semua itu ada balasannya, kualat kan sama orang tua. Eh, tua? Ehm maksudnya yang lebih dewasa -_-“

Ini wahana crazy banget, serem banget, berasa naik kereta tua yang bakal terjun ke jurang. Mana pengaman minim banget lagi. Ini recommended buat kamu yang suka tantangan. Jantung langsung lemes naik ini, hahaha. Ini kali kedua MF naik wahana semacam ini, yang pertama di Wisata Bahari Lamongan. Sama aja sih, sama-sama berasa naik kereta tua dengan pengaman yang minim. Tapi serius, ini recommended! Berdo’a aja yang banyak, trus titip pesan ke temen siapa tau ada apa-apa, hehehe #canda :p

Hari sudah mulai malam, akhirnya MF cari masjid buat sholat maghrib. Dan sialnya, listrik mati! Tempat maen segede ini listrik mati pulak, gimana kalo ada harimau lepas, hiiyy…..

Ini kalau kamu mau nginep di dalam zoo bisa sih, zoo nya gede banget dan kamu sembunyi juga bisa, hehehe.

Dapat masjid, ternyata airnya mati. Trus kami ke hotel mana tau ada air, eh ternyata mati juga airnya! Akhirnya balik lagi ke masjid dan tayamum. Kawasan taman bermain ini gelap banget. Agak serem gitu kalau tersesat. Dan MF nggak sempat ke Museum Satwa karena nggak ada waktu.

Sebelum pulang, kami bertiga cari makan dulu. Udah di Malang, nggak afdol kalo nggak nyobain bakso Malang. Akhirnya kami makan bakso Malang di depan Jatim Park 2, bukan rumah makan yang tadi sih, kapok sepertinya hehehe.

Lumayan sih baksonya, yah mau makan apa lagi, ini aja udah mau habis. Yang penting perut keisi sih daripada tengah malam kelaparan, susah cari makan.

Kayaknya untuk beberapa hari ke depan dan waktu berikutnya kalau MF ke Batu lagi, MF nggak akan milih rumah makan itu 😛

Wait! Masih ada lho cerita MF di Batu berikutnya, nanti bisa klik INI yaa 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s