Menjelajahi Wisata Alam dan Budaya di Baturraden

Ini hari Sabtu, bagi 5 Finalis M-SESSION akan melakukan field trip tapi MF dan semua anggota tim teman MF pergi ke Baturraden. So, kalian tahu kami lolos atau enggak, hehehe.

Rencananya memang hari ini juga kami pulang ke Semarang, naik kereta pukul 17.00 WIB. Paginya kami jalan dulu deh ke Baturraden, semumpung ada di Purwokerto, kapan lagi ke sini kan ya?Paginya, Bu De udah bilang kalo kita makan dulu di rumah makan yang ternyata juga milik saudara Ima, katanya udah booking tempat buat kami ber-12. Berasa eksklusif ya sampe makan pun di booking in, hahaha. Waktu masih nunggu-nunggu yang lain pada mandi, Bu De bawain serabi. Serabi Purwokerto ini beda loh sama yang biasa MF temuin. Serabi biasanya bisa diberi topping macem-macem, dan agak basah trus atasnya lembek. Nah ini serabinya agak kering dan toppingnya cuma gula merah sama kelapa, juga kering teksturnya. Kalo MF rasa ini hampir mirip kue apem, bedanya lebih gede. Enak juga kok, buat yang suka manis pas banget nih.

Jpeg
Serabi Purwokerto (dokumentasi pribadi, taken by ASUS Zenfone 4)

Setelah semua siap, kami pergi ke rumah makan yang dimaksud, Rumah Makan Sukorejo. Nggak jauh sih dari penginapan, nggak ada setengah jam juga perjalanannya. Purwokerto termasuk kota yang jarang macet, jadi kemana-mana enak, bisa cepet.

Sampai di sana, yaudah makan, kita bebas milih makan apa aja, daan dan daan dibayarin hehehe :D. Lebih eksklusif lagi, kami makan ditemani sang owner, yaitu Bu De nya Ima sendiri. Entah berapa Bu De nya Ima di sini, dimana-mana ada hehehe. Beliau baik banget, supel, ramah, humoris juga, jadi asyik kan tuh. Mau tau kayak gimana RM. Sukorejo? Klik tulisan INI yak!

IMG_8666
Banner RM Sukorejo (dokumentasi pribadi taken by Canon PowerShot A2300)

Abis makan, kami langsung cabut ke Baturraden. Baturraden deket ternyata, nggak ada sejam udah sampe aja. Perjalanan tambah asyik gara-gara pemandangan sekitar itu indah banget. Karena tempatnya di kaki gunung, jadi udara juga masih seger. Nggak bosen deh di jalan. Mau tidur juga sayang kalau terlewatkan pemandangan indah begini, padahal biasanya pelor, hahaha.

Baturraden pada dasarnya semacam taman hiburan gitu. Wahana bermain sih buat anak-anak, kita yang udah remaja gini menikmati pemandangan aja. Eits, ada wahana lain kok, ada kolam renang, pemandian air panas, juga yang lainnya. Tiket masuk Baturraden Rp 14.000, sepuasnyaaa!!! Murah kan?

IMG_8692
Serabi Purwokerto (dokumentasi pribadi, taken by ASUS Zenfone 4)

Di dekat pintu masuk, kita disuguhi pertunjukan kentongan. Itu musik khas dari Banyumas. Jadi alat musiknya tuh dari bambu semua, ada kentongan, angklung, trus nggak tau yang lain namanya apa yang penting dari bambu, hehehe.

MF suka sama musiknya, energik gimana gitu, lagu apa aja dibawain bisa. Mau genre lagu Jawa, campursari, dangdut, pop, pokoknya bisa. Musik jazz dimasukin bisa juga kali ya, tambah aja saxophone hehehe.

Jpeg
Mas – mas yang lagi maen kentongan (dokumentasi pribadi, taken by ASUS Zenfone 4)

Di Baturraden paling terkenal tuh air mancur dan terjunnya. Kalau beruntung dan cuaca lagi panas, di air terjun itu kita bisa lihat pelangi. Tapi sayang, waktu kesini pas lagi mendung, untung nggak hujan.

IMG_8727
Air mancur dan air terjun di Baturraden (dokumentasi pribadi taken by Canon PowerShot A2300)
flat
Panorama sekeliling (dokumentasi pribadi, taken by iPhone 4S)

Sejak awal masuk, MF udah tertarik banget sama terapi ikan garra rufa. Itutuh ikan yang bisa ngilangin kapal di kaki, tangan, panu di tubuh, hehehe. Udah lama sebenernya MF pengen, tapi baru kesampaian. Terapinya murah, kita cuma bayar RP 5.000 untuk 30 menit, kalau mau lebih lama ya tambah aja. MF agak bingung kenapa di tiket tulisannya ‘Terapi Ikan Tawa Sehat’, tapi ya bodo amat dah yang penting terapi ikan, asal jangan ikan lele aja, malah dipatil lagi.

Jpeg
Ngilangin kapal di kaki dulu hihihi (dokumentasi pribadi, taken by ASUS Zenfone 4)

Liat orang-orang pada masukin kaki di kolam, kok pada ketawa-ketawa gitu. MF pikir, “Apaan sih gitu aja heboh”. Eh ternyata, begitu MF masukin kaki di kolam yang penuh ikan itu, MF juga ikutan heboh. Sumpah geli banget! Pantesan orang-orang pada heboh, butuh beberapa waktu untuk menyesuaikan rasa geli karena digigit ikan. Yah tadi kan MF belom tau kalo sensasinya bakalan kayak gini, hihihi. Untungnya juga, MF barengan temen-temen rame, jadi kalo mau teriak-teriak juga nggak malu hahaha πŸ˜€

Puas maen sama ikan, MF akhirnya turun karena kami juga mau pulang, takut ketinggalan kereta. FYI nih, di Baturraden jangan takut kelaperan, banyak kok yang jual makanan dan yang paling banyak itu sate ayam sama sate kelinci, biasanya juga penjualnya jadi satu. Waktu itu MF nyobain sate kelinci, seporsi harganya Rp 20.000, pakai lontong. Hampir kayak daging ayam sih rasanya, bumbu sate ayam sama sate kelinci juga sama kok.

Selain itu, cinderamata seperti gantungan kunci, gelang, kalung, kaos, juga banyak dijual disini. Tinggal pilih aja deh mau yang mana, harga juga nggak nguras kantong. Cocok juga buat kamu yang mau kasih oleh-oleh buat yang di rumah.

Sebelum balik, MF sempetin tuh masuk di pesawat mogok. Entah itu pesawat darimana, tau-tau ada di Baturraden. Pesawat terbang ada disini tujuannya buat arena nonton, jadi kami bisa masuk pesawat itu untuk nonton video tentang tsunami, gunung meletus, kayak gitu-gitu sih, dengan biaya Rp 5.000.

Jpeg
Kapan lagi foto di sayap pesawat muehehe (dokumentasi pribadi, taken by ASUS Zenfone 4)

Waktu itu kayaknya kami milih video tsunami, tapi masa bodo sama video, kami nggak nonton tapi cuma foto-foto aja di pesawat. Kapan lagi foto di sayap pesawat, gak bakal bisa kalau di bandara, hehehe. Nggak cuma di kursi penumpang, kita juga bisa loh masuk di ruang pilotnya. Berasa nerbangin pesawat hahaha.

Yah gitu deh kita di Baturraden, nikmatin pemandangan alam sambil menikmati musik khas Banyumas. Yang kayak begini-ini musti dilestarikan. Terserah deh musik luar negeri masuk ke Indonesia, yang penting budaya Indonesia jangan sampe hilang πŸ™‚

Daaaan kami balik lagi ke penginapan, say good bye sama Pak De, Bu De, dan tetangga juga. Minta maaf juga sama tetangga udah ngrepotin dan malem-malem ganggu karena suatu hal, hehehe.

Tapi apapun itu, Purwokerto jadi kenangan manis tersendiri buat MF. Kenangan serumah bareng temen-temen nggak bakal MF lupain. Seandainya ada waktu dan kesempatan, MF pengen hal seperti ini terulang lagi πŸ™‚

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s