Lagi-lagi Cabut Gigi Geraham

Sebenarnya MF nggak suka penderitaan berlanjut, yah siapa juga yang suka ya. Yosh! MF kembali cabut gigi geraham lagi, tapi ini yang atas. Yang lalu masih sakit, bukan di bagian gigi atau gusinya tapi di rahang. Entah ini gegara apa.

Jadi diputuskan setelah lebaran MF cabut gigi lagi. Sebenarnya sih tanggal 3 Agustus, segala persyaratan udah lengkap tinggal operasi aja, eh ruangan abis. Udah kayak hotel aja nih rumah sakit, full booked. Musti nunggu lagi dan telpon rumah sakit tiap hari buat ngecek ada ruang atau enggak.

Hiburan selagi dirumah sakit, ya Film dari laptop (dokumentasi pribadi, taken by ASUS Zenfone 4)
Hiburan selagi dirumah sakit, ya Film dari laptop (dokumentasi pribadi, taken by ASUS Zenfone 4)

Padahal itu timing bagus banget, kan MF mau KRS an tuh, btw tau kan KRS apaan? Itutuh Kartu Rencana Studi, cari jadwal gitu lah. Nah diundur dari tanggal 3 ke tanggal 10, tadinya MF pikir kalau tanggal 3 operasi kan tanggal 10 udah kelar tuh operasi, jadi tenang KRS an, hehehe. Oke ini nggak penting dibahas!

Akhirnya setelah menunggu, telpon ke RS dan dapet kamar, tapi lagi-lagi kelas tiga! Yang lebih parah sekamar delapan orang bray, delapan orang! Antri kelas satu? dapet nomor urut ke enam lebih, ya kalau masih libur kalau udah masuk kuliah kan berabe, males kan kuliah tapi gigi sakit?

Akhirnya dengan sangat dan lebih berat hati MF iya in aja. Jujur aja di operasi kedua ini MF lebih takut dari yang pertama. Masalahnya ini gigi atas bray. Katanya sih gigi atas nyalur ke saraf mata, salah cabut bisa berbahaya kena mata, paling parah bisa buta, ini nih yang bikin MF takut banget.

Sempet MF tanyain ke dokter masalah saraf mata ini, tapi kata dokter nggak papa sih. Oke deh aku percaya dokter.

Sampai tiba saatnya MF dibawa ke ruang operasi. Lagi-lagi ada yang nggak beres kayak waktu operasi pertama dulu, kalau dulu sih emang gara-gara MF sendiri yang kebelet pipis. Tapi ini kesalahan perawatnya. Infus MF lupa dikunci, jadi begitu direbahin, darahnya naik ke infus.

Begitu ke ruang anestesi, baru deh para dokter muda itu panik. Namanya juga dokter muda ya, pengalaman masih kurang dari dokter senior, iyalah! Mereka panik, iya panik!

Dokter senior yang disitu cuma kasih instruksi aja nggak turun tangan. Trus diganti sama dokter muda lain yang agak senior dari sebelumnya, yah MF agak tenang kan soalnya dokter senior bilang, “Kamu (nunjuk dokter muda pertama yang panik tadi) lihat dia (nunjuk dokter muda yang agak senior dari sebelumnya), lihat tuh caranya bikin mengalir.”

MF agak tenang, tapi malah lebih sebel, si dokter muda yang dibangga-banggain tadi mencet-mencet jarum infus MF, yah jelas sakit lah. Iya MF jerit dikit, trus si dokter cuma bilang, “Sakit ya?,” sambil bener-benerin infus.

Dalam hati, “IYALAH SAKIT, ITU JARUM NUSUK-NUSUK DI DALEM!!!.”

Belom ngalir, si dokter mencet-mencet lagi, sial! Akhirnya MF dibawa langsung ke ruang operasi dan jalan keluarnya diganti itu infusnya, abis itu udah nggak tau sih gimana lagi orang udah dibius.

Begitu sadar, MF langsung bangun dan nyoba ngeliat sekitar. Daaaaan Alhamdulilah, MF masih bisa melihat 😀

Hari berikutnya, MF agak kaget sih soalnya makannya udah pakai nasi. Biasanya sampe pulang makannya bubur terus. Tapi ya udah deh MF makan aja.

Trus siangnya MF dibawa ke ruang dokter buat kontrol sebelum pulang. Seperti biasa infus dihentikan dan diletakkan dipangkuan MF, hehehe. MF dibawa pakai kursi roda jadi ya dipangku aja infusnya.

Tapi lagi-lagi ini darah naik lagi ke infus. Perawat yang bawa MF agak panik gitu, trus sampai di depan ruang dokter kan nunggu dulu tuh, si mbak perawat langsung cari infus baru buat MF.

Laamaaa banget carinya, nggak tau tuh si mbak ngambil dari mana dan akhirnya darah MF membeku dan si mbak perawat panik. Infusnya juga nggak jadi diganti gegara abis ini MF bakalan pulang. Yaudah minum aja deh mbak infusnya, kan haus abis lari cari infus, hihihi #tawajahat.

FYI, si mbak perawat yang bawa MF itu tadi masih semester dua katanya. MF juga nggak nyalahin, tapi geli waktu paniknya aja hehehe.

Trus abis dari ruang dokter dan setelah MF dinyatakan boleh pulang, MF kembali ke ruang rawat buat cabut infus. Kali ini yang ambil infus si mas temennya mbak perawat tadi. Begitu dicabut, darah langsung mengucur kayak pancuran. Seriusan ini!

Gara-gara darah beku tadi, trus kan dilepas tuh infusnya jadi mengalir, dan darahnya panas gitu rasanya, diseduh enak kali ya -_-“

Lubangnya di tekan pakai alkohol masih belum berhenti, ditutup plester tetep ngucur. Si mas tambah gemetaran. Trus ditutup pakai plester yang lebih besar dengan tangan yang masih gemetaran dan si mas lari nyari bantuan.

Pas si mas gemetaran MF pengen tanya gini nih, “Mas masih semester dua ya?.” Hehe tapi nggak jadi, kasian udah gemeteran tambah gemeteran lagi ntar.

Akhirnya datanglah beberapa perawat yang lebih senior mengatasi masalah infus ini. Dan sret sret, entah si mas perawat senior pakai apa akhirnya darahnya berhenti. Fyuuh…..

Abis itu MF langsung mandi dan pulang. Nggak enak banget sehari nggak keramas.

Setelah itu MF langsung bisa makan nasi. Ya makan seperti biasa sih cuman dikit. Dan kata dokter memang gigi atas dan gigi bawah cepet gigi atas sembuhnya. Karena gigi bawah disana ada cairan getah bening, jadi butuh penyembuhan yang lebih lama.

Ooohh gitu dok, pantes udah enak aja gitu makan nasi.

Oiya satu yang penting, ini lidah nggak tambah tebel. MF kira bakalan tebel lagi karena anestesi ternyata enggak. Dan sebelah kiri yang kemaren mati rasa udah agak bisa merasakan, cuma terlalu kuat. Pedes dikit aja udah pedes banget berasanya, beda sama lidah normal. Trus kalau MF pegang lidah bagian ujung, yang pangkal ikutan berasa, Nah loh!

Akhirnya selesai sudah MF cabut mencabut giginya. MF nggak mau lagi dah. Tapi masih sakit sih sebenarnya, saat MF nulis artikel ini juga masih sakit. Tapi kata dokter itu wajar karena abis operasi, ntar lama-lama ilang. Oke dok, aku percaya dokter.

FYI aja ya ini, asuransi itu penting. Dan pakai asuransi yang bisa atau kebanyakan dipakai di rumah sakit atau di dokter praktek, misalnya BPJS nih. Gara-gara BPJS juga MF dua kali operasi gratis, hehehe. Kalau di rumah sakit tetangga sih empat gigi Rp 15 juta an. Lah mending buat buka warteg, hahaha.

Advertisements

Sensasi Operasi Gigi Bungsu Bawah

Sebenernya MF nggak ada niatan cerita soal ini, tapi akhir-akhir ini MF sering denger orang yang mengalami operasi gigi bungsu, sama seperti MF, jadi mungkin ini akan berguna. Okey, lets get the story!

Awalnya tahun 2013, MF makan daging kambing. Abis itu berasa rahang kayak kegeser. Trus ada bunyi kretak kretek, yah MF cuekin lah, paling bentar juga sembuh, pikir MF. Tapi lama-kelamaan nggak ilang-ilang dan malah jadi sakit, eeuuhh. Mulai deh MF ngeluh dan akhirnya MF dibawa ke rumah sakit.

Di rumah sakit, MF diserahkan ke poli gigi. Dari poli gigi, MF suruh foto rontgen (baca: ronsen), gigi MF. Yaudah nurut, abis itu balik lagi ke poli gigi buat nyerahin hasilnya. Begitu dilihat hasilnya, kata dokter sendi rahang MF meruncing. Udah nggak diapa-apain, cuma suruh Fisioterapi aja tiap hari.

FYI nih, di rumah sakit tempat MF periksa gigi pertama, ada dua dokter. Satu dokter cowok, satu dokter cewek. Nah dokter cowok yang praktek di rumah sakit itu MF udah apal banget, keluarga kalo sakit gigi juga udah langganan di dokter itu. Tapi waktu itu, ada cowok yang kayaknya sih dokter, dia yang pertama kali periksa MF.

Sama dokter itu disuruh Fisioterapi kan, dia bilang sendinya meruncing karena sendi rahang normal itu tumpul. Ya MF mah manut aja, orang MF juga nggak ngerti masalah beginian. Yang bikin MF sebel ke poli gigi rumah sakit itu, di dalam perawatnya kebanyakan!

Normal mah satu udah cukup deh perawatnya, satu dokter satu perawat di dalam ruang periksa itu udah cukup banget, eh itu tiga lebih deh. Mana perawat yang cowok sok banget lagi, judes pulak! aishhh. Namanya lupa itu siapa, buat liat nama dia aja MF males!

Yosh! cukup ngomongin orangnya, balik ke topik. Nah akhirnya MF Fisioterapi tuh. Mulai hari itu MF musti datang ke rumah sakit tiap hari buat Fisioterapi.

Fisioterapinya sih cuma disinari gitu pake sinar hijau yang entah apa namanya. Emang sih abis Fisioterapi agak enakan, tapi abis itu nggak ada perubahan lagi. Trus disuruh juga ama perawat Fisioterapi buat terapi sendiri pake air hangat. Yaa MF mah nurut aja ya.

Dua tahun kemudian, MF masih merasakan sakit. Iya sakit yang dulu kayaknya tambah sakit lagi. Akhirnya MF pergi ke tempat praktek dokter gigi yang di rumah sakit itu. Sama dokter disuruh rontgen lagi dan dibawa pas beliau praktek. Abis rontgen dan dikasih liat ke dokter, ternyata salah diagnosa, bukan sendi yang meruncing!

Iya bener, bukan masalah sendinya, tapi gigi bungsu MF nyundul gigi depan, jadi tumbuhnya miring. Walhasil MF musti menjalani operasi bedah mulut.

Posisi gigi MF yang salah di gigi molar 3 (firdaus45.com)
Posisi gigi MF yang salah di gigi molar ke 3 (firdaus45.com)

Trus cek dulu ke rumah sakit, waktu itu MF di RSUD Kota Semarang, ditangani sama Dr. Paul. Denger kata operasi MF udah ngeri, MF pikir cuma dibius lokal kayak temen MF yang juga giginya tumbuh nyenggol bahkan dia sampe pusing berat. Eh tapi MF musti dibius total.

Akhirnya MF harus di opname di rumah sakit itu. Sebelumnya, MF musti cek segala macem nih, mulai dari cek jantung, cek penyakit dalam, rontgen seluruh tubuh, sampe cek laboratorium. Wih serius bener nih, MF kira tinggal pasang infus dan cabut, hahaha.

MF datang tanggal 4 Mei 2015, tapi karena antri lama jadi cuma sempet cek-cek doang. Trus tanggal 5 Mei 2015 datang lagi untuk persiapan opname. Tanggal 6 operasi dan tanggal 7 pulang. Sampe tiga hari banget opname nya, MF kira cuma dua hari semalam.

FYI aja nih, MF anggota BPJS kelas 2, tapi karena ruangan untuk pasien kelas dua habis, jadilah turun kelas di ruangan kelas tiga. Yaa MF kesel donk, males aja gitu walaupun cuma tiga hari. Kalau mau nunggu ada ruang kelas dua sih satu minggu lagi, trus kalau mau cari kelas satu malah nunggu satu bulan lagi, maaak lama banget ini sakitnya udah nggak betah!

Akhirnya MF dengan berat hati menerima kelas tiga. Satu ruang ber empat, dengan tirai tebal di tiap tempat tidur dan dilengkapi AC, tapi kamar mandi luar. Bersih sih ruangannya, lagipula ruangan baru, juga paling seneng nih jam besuknya disiplin, jadi berisik juga di jam besuk aja. Hahaha udah kayak promo kost-kostan 😀

Akhirnya tanggal 6 MF dioperasi. Ada perasaan deg-deg an, yaiyalah orang gusi mau dibelek trus diambil giginya, belum muncul lagi giginya! Tapi ya agak lega karena dibilang bius total, jadi kan nggak berasa apa-apa.

Kurang lebih pukul 08.00 MF dibawa masuk ke ruang operasi. Sumpah ya itu kayak gimanaa gitu, udah kayak sakit beneran. Sampai di depan ruang operasi, MF ditempelin apa nggak ngerti, lengket-lengket gitu di badan, yaudah lah MF pasrah aja.

Celakanya, pas mau operasi MF kebelet pipis, sial! Padahal sebelumnya udah. Gini nih kalau MF stress, rasa itu tiba-tiba muncul. MF tahan aja dah orang bentar lagi juga ditanganin. Trus tiba-tiba ada suster nyamperin dan bilang, “Mbak maaf ya, dokter Paul telat satu jam.” Jedaaarrr…!! Ini kandung kemih udah meronta!!

MF udah mikir nih pengen minta suster buat ke toilet, tapi nggak enak banget dah, akhirnya MF tahan. Kurang lebih pukul 09.00 MF dibawa ke ruang anestesi. Beuuhh tambah kebelet ini, mau bilang eh pada sibuk semua, cowok semua lagi, nggak jadi deh. MF udah tambah ngeri gitu denger suara-suara tangisan bayi.

Nggak lama MF dibawa lagi menuju ruang operasi. Ketemu dah ama dokter Paul disana. Dokter Paul buat keadaan MF rileks, ditanya-tanya gitu biar nggak tegang. Tapi yaa tetep aja ngeri sih. Harusnya gigi MF dicabut empat langsung, dua atas kanan kiri dan dua bawah kanan kiri, tapi disini dicabut yang dua bawah kanan kiri dulu.

Abis itu MF dibius, dimasukin ke dalam infus. Nggak sakit sih waktu disuntik, kalau nggak salah ada tiga kali suntikan. Trus MF jadi sedikit menggigil gitu, abis itu lama-kelamaan buram dan dadaaa……

Nggak tau berapa jam kemudian MF sadar, masih setengah sadar sih, tapi rasa ingin ke toilet ini tambah berasa. Si kemih udah meronta, akhirnya MF ke toilet dah, dan legaa… Masih dengan keadaan setengah sadar dan masih terhuyung-huyung tuh jalan ke toilet, trus balik lagi ke tempat tidur melanjutkan tidur.

Besoknya, MF udah bisa beraktifitas. Udah bisa internetan, ngetik di laptop, bisa duduk-duduk, bisa ngapa-ngapain deh pokoknya. Siangnya tambah happy karena MF bakalan pulang, yeay! Sebelum pulang dikontrol dulu sih sama dokter, dan dokter bilang boleh pulang.

“Yak, kamu boleh pulang!,” Itu tuh salah satu kata-kata terindah yang MF dengar dalam hidup, hahaha #lebay.

Ini nih gigi MF, diambil gambarnya setelah beberapa minggu (dokumentasi pribadi, taken by ASUS Zenfone 4)
Ini nih gigi MF, diambil gambarnya setelah beberapa minggu (dokumentasi pribadi, taken by ASUS Zenfone 4)

FYI lagi nih, lidah MF bagian kiri mati rasa. Iya rasanya tebel-tebel gimana gitu. Minum panas nggak berasa, digigit nggak berasa, pokoknya nggak berasa deh. Trus MF masih harus makan yang lunak, kurang lebih seminggu MF nggak makan nasi.

Kata dokter nggak papa sih itu efek anestesi, ntar juga hilang kok. Untuk dokter bedah mulut, beliau baik, humoris juga, jadi nggak usah takut dah dicabut giginya, hehehe.

Dan apa yang terjadi pada rahang MF? Masih sakit!

Sate Buntel H Kasdi Solo

Salam makan-makan!

Kali ini MF bakalan review makanan dari Solo. Entah ini khas Solo atau enggak ya, kayaknya iya deh. MF nyoba ini karena MF penasaran sama bentuknya, so pasti rasanya juga lah.

Inilah sate buntel…..!

Inilah sate buntel (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)
Inilah sate buntel (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)

Sate buntel ini dibuat dari bahan daging kambing yang dihaluskan lalu disatukan dalam tiga tusuk sate, lalu dikepal-kepal hingga berukuran satu kepalan tangan kemudian dibungkus dengan alumunium foil dan dibakar. Yang masih mentah, a.k.a belum dibakar, bentuknya kayak Chum nya si Plankton, hahaha.

Namanya juga buntel, ya bakarnya juga di buntel. Buntel dalam bahasa Jawa artinya bungkus, jadi ya serba bungkus gitu.

Tampilannya seperti sate lilit Bali, tapi tusuknya tetep tusuk sate dari bambu gitu nggak pakai tusuk batang serai kayak sate lilit. Bumbunya juga pakai bumbu kecap.

Sate buntel sebelum dibakar (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)
Sate buntel sebelum dibakar (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)

Menurut MF, sate buntelnya enak, empuk dan nggak bau kambing. Cuman yang bikin MF agak kurang sreg bumbunya itu loh. Nggak masalah sih bumbu kecap, tapi nggak pedes. Cuman kecap, irisan bawang merah, irisan tomat, sama irisan kol, udah itu aja nggak ada cabai-cabainya. Padahal waktu itu MF udah bilang pedes dan masnya jawab “iya!.”

Kalau mau pedes pakainya merica bubuk yang ada di meja situ. Tapi ya namanya merica, pedesnya beda juga kan ama cabai. Pelajaran kalau kesini bawa cabe bubuk sendiri hehehe.

Untuk lokasi, terletak di depan Pasar Ayu Balapan, dekat stasiun Solo Balapan, cari aja tuh nama rumah makannya “Sate Kambing ‘H Kasdi'”. Menunya juga nggak cuma sate buntel dan sate kambing, ada juga tengkleng, tongseng, gule, dan nasi goreng.

Pasar Ayu Balapan (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)
Pasar Ayu Balapan (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)

Untuk masalah tempat makan yaa lumayan laah, standar rumah makan nyaman. Cuman mungkin karena kemaren pas MF kesana lagi rame jadi pelayannya ribet beresin meja sama melayani pelanggan, jadilah agak berantakan.

Harga nasi + sate buntel satu porsi Rp 18.000. Itu belum pakai minum, paling pakai air mineral pas lah Rp 20.000. Satu porsi sate buntel nggak sebanyak sate kambing biasa ya yang biasanya ada 10 tusuk, kalau sate buntel cuma 2 tusuk! Iya cuma dua tusuk.

Spanduk rumah makan (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)
Ini nih penampakannya dari luar (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)

Kalau masalah pelayananan si mas-mas yang jual ramah sih, kamu mau tanya-tanya sama dia juga mungkin bakal ditanggapin, asal nggak tanya yang aneh-aneh!

Udah kayaknya segini dulu reviewnya, kalau mau ngerasain ya udah kesana. Eh tapi setelah makan sate buntel, MF jadi ketagihan sate buntel nih, yang tau lokasi sate buntel yang enak banget boleh kok komen, mari 😀

Happy Train on 17 August!

Hay Bray!
MF bakal share pengalaman MF naik kereta gratis memperingati hari kemerdekaan Indonesia yang ke 70 tahun nih. Sebelumnya selamat ulang tahun ya Indonesia! Semoga dengan bertambahnya usia kamu makin baik, entah siapa yang memimpin yang penting Indonesia jadi baik dah.

Okey, jadi ceritanya ada promo tiket kereta gratis nih untuk Jawa dan Sumatera dalam rangka hari kemerdekaan. MF dapat info dari kakak MF. Nggak mau menyia-nyiakan kesempatan, MF mulai planning dah ke Jogja naik kereta gratis. Hahaha 😀

Planning MF sih mau ke Jogja dari Semarang. Tapi, karena nggak ada jadwal dari Semarang ke Jogja dan sebaliknya, jadi MF berangkat dari Semarang Poncol ke Solo Purwosari, baru dari Solo Balapan ke stasiun Yogyakarta atau stasiun Tugu. Dan pulangnya karena nggak ada kereta, jadi pulang naik bus sampai Semarang.

Promo Gratis Hari Merdeka di stasiun (Dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)
Promo Gratis Hari Merdeka di stasiun (Dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)

MF berangkat bersama kakak MF. Pagi-pagi udah ke Stasiun Poncol Semarang karena takut kehabisan tiket. Pukul 7.12 udah sampai tuh di stasiun dan cus langsung cari tiket. Bersyukur banget karena masih dapat tiket. Kereta api Kalijaga jurusan Semarang Poncol ke Solo Purwosari.

MF agak asing gitu sama nama Purwosari, setau MF cuma Solo Balapan, hehehe. Ternyata kereta masih berangkat pukul 8.45, jadi ya nunggu-nunggu dulu di stasiun.

Info aja yang belum tau dimana sih Stasiun Poncol, letaknya di dekat kota lama Semarang. Dari perempatan pasar Johar, belok kiri, trus kiri lagi, abis itu belok kanan lurus, dan belok kiri lagi, Stasiun Poncol ada di kanan jalan. Ribet kan? Makanya lihat Google Maps aja deh, haha 😀

Halaman depan Stasiun Poncol (Dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)
Halaman depan Stasiun Poncol (Dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)

Nggak lama, kereta berangkat. Sensasi naik kereta ya gitu deh, asik asik berisik. Tapi bagusnya, kereta ekonomi sekarang pun bersih dan AC. Nggak ada pedagang asongan yang keliling nawarin makanan, dan ada tempat sampah di setiap gerbong, jadi bersih deh.

Tempat duduk kereta ekonomi Kalijaga (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)
Tempat duduk kereta ekonomi Kalijaga (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)

Agak geli sih waktu lihat AC nya, ternyata yang dipakai AC ruangan bukan AC kendaraan. Tapi dalam satu gerbong ada beberapa AC jadi ya tetep aja dingin, cuma nggak bisa dikecilin kayak di bis, orang remote nya nggak ada hehehe. Ada satu lagi insiden memalukan waktu itu, MF salah gerbong!

AC di dalam kereta (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)
AC di dalam kereta (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)

Tempat duduk MF ada di gerbong 1. Karena jarak jauh banget dari peron stasiun, yaaa MF dan penumpang lain jalan juga dong ke ujung kereta. Waktu itu semua pada masuk gerbong, MF ngikut juga dan langsung cari tempat duduk. Ternyata ada, deket toilet!

Nggak masalah sih buat MF, toiletnya juga nggak bau kok. Udah hampir jalan setengah jam, tiba-tiba ada petugas yang muter-muter nyariin tempat duduk buat penumpang yang lain. MF sih santai aja karena nomor tempat duduk udah bener, eh ternyata MF tetep suruh pindah. Emang sih nomor tempat duduk bener, tapi gerbong salah!

Dengan muka malu MF menyusuri gerbong demi gerbong untuk menemukan tempat duduk yang benar di gerbong satu. Dan celakanya, itu ujung banget, sial! Eh tapi ada yang asyik nih, di tiap tempat duduk ada colokannya, jadi bisa ngecharge peralatan elektronik kita terutama HP, nyolok yang lain juga bisa, asal jangan nyolokin rice cooker aja deh.

Colokan di dekat tempat duduk (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)
Colokan di dekat tempat duduk (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)

Tiga jam kemudian, sampailah di Solo, yeay! MF jaga mata supaya nggak tidur dan nggak ketinggalan stasiun. Jadwal MF kan turun di stasiun Solo Purwosari nih, eh begitu sampai di stasiun Solo Balapan udah pada turun. Karena MF juga kebetulan ke Jogja dari Stasiun Solo Balapan, yaudah MF ikutan turun.

Stasiun Solo Balapan bersih dan besar. Semua rapi dan sudah modern. Mau cari angkutan buat ke kota juga gampang, begitu keluar gerbang peron langsung banyak yang nawarin kendaraan tuh, ada taksi, becak, trus lain-lain deh pokoknya.

Bagian dalam Stasiun Solo Balapan (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)
Bagian dalam Stasiun Solo Balapan (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)

Sampai disni MF langsung cari loket tiket. Dan kereta ke Jogja udah habis bray! Duh gimana coba, masa iya dari Solo pulang lagi ke Semarang, ngapain naik kereta coba kalo gini?

Akhirnya ada juga tiket ke Jogja yang paling siang, yaitu pukul 15.00, soalnya tiket untuk pukul 12.00 dan 13.00 udah habis. Dan itu bukan kereta gratis, kereta gratisnya juga udah habis. Eh ada sih, tapi pukul 16.00, yah sore banget, yaudah akhirnya MF beli tiket ke Jogja pukul 15.00.

Antrian loket rame (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)
Antrian loket rame (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)

Karena MF sampai di Solo masih pukul 11.45 an, jadi ya ngabisin waktu di Solo dulu sampai pukul 15.00 an. Oh iya, di deket Stasiun Solo Balapan ada Pasar Ayu Balapan, tapi MF nggak mampir kesitu. Nggak kepikiran mau mampir, kepikirannya mau makan, hehehe 😀

Di depan stasiun banyak banget warung makan, tinggal pilih deh mau makan dimana. Waktu itu, MF makan di warung makan “Sate Kambing ‘H. Kasdi'”. MF tertarik sama menu sate buntel yang ada disitu, yaudah pesen itu. Lagipula MF masih dalam masa pemulihan pasca operasi kemaren, jadi makan yang lunak-lunak dulu deh.

Kalau mau tau rasa sate buntel disini, baca aja reviewnya disini.

Setelah makan, MF dan kakak MF berencana shalat dzuhur di Masjid Agung Surakarta, sekalian ngabisin waktu gitu. Trus MF memutuskan naik BST (Batik Solo Trans) menuju Masjid Agung Surakarta. Baru 30 menit jalan, MF musti oper ke BST lain karena yg MF tumpangin nggak sampai di Masjid Agung.

Turun deh MF di halte depan rumah sakit Kasih Ibu. FYI nih, harga tiket BST untuk umum Rp 4.500, lebih mahal dari BRT Semarang yang cuma Rp 3.500. Dan turun lah MF di halte Kasih Ibu dan langsung memutuskan untuk shalat disana karena kalau ke Masjid Agung waktu udah nggak cukup.

Sehabis shalat, MF langsung otw menuju stasiun Solo Balapan. Sambil keluar mushola, MF kaget ada rame-rame di jalan. Ternyata ada mobil ditabrak kereta! Iyap, kereta yang lewat jalan raya itu. Ya salah si mobil sih, kenapa parkir di jalur kerta, ketabrak deh. Tapi ya nggak sampai ada korban jiwa sih, paling mobilnya aja tuh yang penyok.

Kereta yang nabrak mobil (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)
Kereta yang nabrak mobil (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)

Trus MF cuek aja langsung nunggu di halte lagi. Tak lama, MF dapet dah BST menuju Solo Balapan. Ternyata bener, untung nggak jadi ke masjid agung. pukul 14.30 an, penumpang kereta udah disuruh masuk.

Waktu itu MF beli tiket kereta ekonomi Madiun Jaya dengan harga Rp 15.000. Kali ini, keretanya nggak AC, tapi cukup luas dan nggak panas. Keretanya bersih, warnanya oranye dan toiletnya bersih. Enaknya naik kereta tuh gitu, ada toiletnya! FYI nih, di kereta ada mas-mas pramugara gitu nawarin dagangan, jadi jangan takut kelaparan selama perjalanan.

Di dalam kereta ekonomi Madiun Jaya (dokumentasi pribadi, taken by Canon Powershot A2300)
Di dalam kereta ekonomi Madiun Jaya (dokumentasi pribadi, taken by Canon Powershot A2300)

Butuh waktu sekitar satu jam untuk sampai di stasiun Tugu. Keadaan stasiun Tugu lebih besar daripada Solo Balapan. Lebih bersih juga sih dalamnya, tapi luar stasiun rame banget.

Di dalam stasiun Tugu (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)
Di dalam stasiun Tugu (dokumentasi pribadi, taken by Canon PowerShot A2300)

Sampai sana langsung dah MF cari trasnportasi menuju terminal Giwangan. Banyak juga transportasi umum di depan stasiun, mulai dari becak, ojek, taksi, sampai becak motor. Oiya, karena MF berdua jadi MF memutuskan untuk naik becak motor. Si bapak becak motor menyarankan untuk ke terminal Jombor karena lebih dekat dengan tarif Rp 40.000.

Yaa MF tawar dulu si bapak, takut ditipu dan kemahalan, kan MF juga belum tau lokasinya dimana. Takutnya cuma deket tapi mahal. Akhirnya, MF tanya ke pusat informasi di depan stasiun dan si mbak kasih tau harga biasanya Rp 30.000 – Rp 40.000 an. Yaudah deh balik lagi ke si bapak dan nawar Rp 30.000, akhirnya si bapak mau nganterin kami ke Jombor dengan tarif Rp 30.000.

Dan ternyata, terminal Jombor lumayan jauh sih, sekitar 30 menitan. Nggak lama setelah turun dari bemot, langsung dapat bus menuju Semarang. Bus ekonomi yang katanya menuju Semarang dengan tarif Rp 27.000. Langsung dah MF naik karena bus juga udah penuh, jadi bentar lagi berangkat. Pukul 17.00 bus berangkat.

Ternyata bus yang MF tumpangi ini nggak sampai ke Semarang langsung, cuma sampai di terminal Magelang. Cuma tarif setengahnya sih, Rp 12.000. Sampai di terminal Magelang udah sekitar pukul 18.00 dan terminal udah gelap dan sepi, dingin lagi!

Kebetulan banget langsung ada bus menuju Semarang. Busnya udah penuh sesak banget, tapi tetep aja ngetem, katanya sih nunggu operan bus terakhir dulu. Jadilah pukul 19.00 baru berangkat. Bus dari Magelang ke Semarang Rp 20.000.

Oper-operan penumpang nggak sampai disitu, sampai di Banyumanik dioper lagi sama bus yang lain tapi untungnya nggak bayar lagi dan dicariin bus oleh kondekturnya. Tanpa tunggu apa-apa langsung dah cus ke terminal Terboyo Semarang. Pukul 21.30 an, sampai juga di terminal Terboyo.

Untuk menuju Poncol, MF naik angkutan yang kebetulan ada di depan terminal. Tarif dari terminal Terboyo sampai Kota Lama Semarang Rp 4.000. Abis itu MF naik becak menuju Stasiun Poncol dengan tarif Rp 10.000.

Waaah sampai juga di Semarang! Kalau ditanya capek, ngantuk, pasti iya donk, orang perjalanan terus nggak ada berhenti. Tapi MF cukup puas bisa travelling ‘aneh’ kayak gini, hahaha 😀

Review Film Paddington

Oii, kali ini MF bakalan review tentang film Paddington. Film tentang beruang yang dapat berbicara yang berasal dari pedalaman hutan Peru. Nama aslinya sih bukan Paddington, ia punya nama beruang tapi susah diucapkan, jadinya dia dikasih nama Paddington oleh keluarga manusia. Loh kok bisa? Gini nih ceritanya….

Paddington dan Mr. Brown ketika membuat selai di dapur (dokumentasi pribadi)
Paddington dan Mr. Brown ketika membuat selai di dapur (dokumentasi pribadi)

Jadi awalnya ada seorang ahli geografi yang bernama Montgomery Clyde (Tim Downie), menjelajah hutan Peru untuk penelitian mencari spesies langka disana. Betapa kagetnya ia mendapati spesies langka yaitu beruang yang bisa bicara. Sepasang beruang itu diberi nama Pastuzo (Michael Gambon) dan Lucy (Imelda Staunton). Mereka amat menyukai selai.

Pastuzo dan Lucy memiliki seorang keponakan yang diberi nama (entahlah) tapi ia adalah Paddington. Suatu hari terjadi bencana besar yang menewaskan paman Pastuzo, akhirnya bibi Lucy menyuruh Paddington untuk ke London mencari Montgomery Clyde. Bibi Lucy sendiri pergi ke panti jompo khusus beruang. Paddington pergi ke London dengan menyelundup ke dalam sekoci.

Alangkah herannya ia ketika sampai di London. Orang-orang tidak ramah seperti apa yang diceritakan. Kemudian di stasiun, Paddington ditemukan oleh keluarga Brown. Sebenarnya, Henry Brown (Hugh Bonneville), tidak setuju istrinya, Mary Brown (Salli Hawkins), membawa beruang itu ke rumah. Salah satu anak Mr. Brown, Judy Brown (Madelaine Harris), pun tidak setuju karena jika ada beruang dirumah maka keluarganya akan lebih aneh. Satu-satunya yang setuju beruang itu tinggal dirumah adalah Jonathan Brown (Samuel Joslin), anak lelaki keluarga Brown.

Paddington, adalah nama yang diberikan ketika Mrs. Brown melihat plang bertuliskan Paddington. Daaan begitulah nama itu diberikan, so simple haha.

Misi utama Paddington adalah mencari Montgomery Clyde, namun sayang informasi tentang Montgomery Clyde susah didapatkan. Dan ketika dicari ternyata Clyde sudah meninggal. Namun, Paddington sendiri telah menjadi incaran oleh anak dari Montgomery Clyde, yaitu Millicent Clyde (Nicole Kidman). Ia berusaha mendapatkan Paddington untuk diawetkan di museum karena ayahnya dulu tak berhasil dalam misinya.

Singkat cerita, terjadi kejar-kejaran antara Paddington dengan Millicent Clyde di museum. Dan akhirnya semua berbalik, Mr. Brown juga Judy pun telah menerima kehadiran Paddington. Akhirnya Millicent kalah dan Paddington yang menang.

Yah gitu aja sih ceritanya, mau gimana lagi. Menuruf MF sih ceritanya sederhana ya, dan herannya, kenapa di kota ada beruang berkeliaran orang-orangnya santai aja? Ini ditambah beruangnya bisa bicara lagi, kenapa mereka santai aja sih? Itu sih yang mengganjal.

Tapi efek penggabungan beruang dan manusianya oke. Nggak keliatan animasi gitu jadi keren.

Mungkin karena film anak-anak, jadi gampang ditebak filmnya. Emang awalnya Paddington sempet ditangkap sama Millicent Clyde, tapi akhirnya bisa lolos gegara Mr. Brown. Filmnya juga nggak bikin tegang-tegang banget, kalaupun Paddington ketangkep, mustahil juga dia mati. Judul filmnya aja Paddington, masa tokoh utama mati?

Tapi ini film recommended buat keluarga dan anak-anak. Walaupun anak-anak tetap musti dalam pengawasan ya nontonnya.

Bonus pic deh biar fun hehehe 🙂

Just for fun yak :D melototnya serem, ini pas Montgomery Clyde dicopot keanggotaannya dalam Asosiasi Geografi (dokumentasi pribadi)
Just for fun yak 😀 melototnya serem, ini pas Montgomery Clyde dicopot keanggotaannya dalam Asosiasi Geografi (dokumentasi pribadi)