Water Everywere

Baru kali ini MF ngerasa nggak selamanya main di pantai itu asyik. Kenapa sih? baca dulu deh…

Jadi ceritanya hari ini MF mau jalan ke pantai teruuusss…. Kayak nglembur, hehehe. Gimana enggak? Mulai dari pagi, MF singgah dari satu pantai ke pantai yang lain, itu dalam waktu sehari. “Sehari? serius? Pantai di Bali banyak loo”.
Iya serius! tapi nggak semua kok. Makanya itu, kayak berasa lembur gitu. Bukan nglembur kerjaan atau tugas, ini nglembur jalan di pantai. Yaa karena MF nggak lama di Bali, jadi mau gimana lagi? demi pengalaman 😀

Jadi dari pagi agak siang, MF ke Tanjung Benoa dulu. Tempat yang katanya surga mainan air itu. Begitu masuk, panas gillaaak…. Sorry ya MF bukan anak pantai, jadi nggak biasa sama panasnya pantai, hehehe :p
Tapi panas panas gini jadi berasa adem karena denger suara ombak di pantai. Pengen langsung lari trus nyebur ke pantai, eits! tapi malu sama orang-orang 😀

Begitu di pinggir pantai, MF nggak langsung nyebur, tapi nyebrang dulu ke Pulau Penyu. Widiw asyik kan tuh, udah kebayang tuh di Pulau Penyu bakalan bisa ikut melepas penyu-penyu kecil ke laut lepas, tapi nggak banyak berharap juga sih. Jadi kesana MF bareng temen-temen MF, satu perahu bisa ngangkut 10 penumpang tambah 1 nahkoda. Ceile nahkoda, hehe. Apa dong sopir nya perahu? Continue reading “Water Everywere”

Advertisements

Keagungan Patung Garuda Wisnu Kencana

Hihihi nongol lagi kita 😀

Abis merasakan malam yang agak agak aneh, hehe, lanjut jalan lagi boleh dong ya… Pagi ini MF udah planning mau ke Garuda Wisnu Kencana, yap patung nan megah itu ada di Kabupaten Badung. MF sempet kaget karena tempat wisata Garuda Wisnu Kencana itu ada di dalam komplek Universitas Udaya. Jadi mikir kalo mahasiswa Udayana hang out larinya ke Garuda Wisnu Kencana (GWK) kali ya, hehe.

Di jalan pas lagi tengak tengok, eh liat patung tangannya Dewa Wisnu. Mikir bentar, apa bener tangannya dibiarin dibuat disitu? Trus kenapa yang bikin patung naruh patung tangannya di tempat yang jauh dari badannya, kasian kan nanti kalo punggungnya gatel nggak bisa digaruk #tabok.

Sampai di GWK masih pagi, jadi masih sepi gitu. Enak kan tuh, tempatnya luas dan masih sepi, berasa dunia milik sendiri #lebay. Begitu masuk nggak disodorin langsung sama patungnya, tapi ama jejeran toko souvenir dan makanan, lagi lagi. Trus MF liat tuh ada papan jadwal pentas seni tari di GWK dan mulainya jam 1 siang sama malem, yaaah nggak bisa nonton. Continue reading “Keagungan Patung Garuda Wisnu Kencana”