Tanah Lot? Lupakan Saja! ada Joger Gantinya

Menyambung cerita Hujan tak Terlupakan di Tanah Lot, ini awal dari wisata MissForest di Bali. Yap, awal yang MF rasa bukan awal yang baik. Kenapa? nggak suka Bali?. Bukan, bukan, ehem, jadi rencana awal buat melihat sun rises di Tanah Lot gatot, alias gagal total!. Bukan tanpa sebab, gagal pertama karena telat nyebrang ke Pelabuhan Gilimanuk, gagal kedua hujan lebat banget di Tanah Lot. Memang, begitu sampai masih panas gitu, eh pas lagi asyik foto-foto tiba-tiba mendung. Mau ke Pura yang di laut itu, malah hujan. Walhasil tambah deras, yasudah…

Karena makin deres, MF berteduh di suatu pondok gitu, nggak tau ya itu tempat apa. Lalu agak terang, berniat menuju tempat parkir, eh deres lagi. Akhirnya MF mampir ke toko baju deket situ. Hujan bukan makin reda, malah tambah deres aja. Ada apa ini? Mana pohon depan toko juga tumbang, serem juga ujan deres deket pantai, dan karena MF masuk toko sambil bawa payung trus payung MF kena baju-baju, MF jadi dimarahin sama mbak-mbak yang jual, hehehe ampuuunnn…..

Pohon tumbang di Tanah Lot, taken by Canon PowerShot A2300
Pohon tumbang di Tanah Lot, taken by Canon PowerShot A2300

Hampir 2 atau 3 jam-an di Tanah Lot yang MF rasa buang waktu banget. Yang harusnya bisa main-main di pantai, nyentuh ular sakti, mengunjungi pura, jadi nggak bisa. Bukannya MF nyalahin hujan, tapi gimana lagi. Planning yang udah dibikin awalnya udah kacau gini, gimana nanti?

Hujan udah agak reda, saatnya kembali berlayar…

Abis dari Tanah Lot, MF menuju Joger. Pada tau kan Joger tempat apaan? Yapz, tempat yang cucok banget buat penggila belanja. Menurut MF yang paling menarik dari Joger itu kata-kata mutiara unik yang ada di bajunya. Ehm, sandal, stiker, gantungan kunci juga, ya pokoknya kata-kata yang dibikin Joger di produk yang dia jual. Joger emang jadi salah satu ciri khas dari Bali, seperti Dagadu nya Jogja, Cakcuk nya Surabaya. Bahkan kata orang kalau belum beli oleh-oleh di Joger belum sah jalan-jalan ke Bali nya. Itu mah kata orang, kata MF nggak juga ah, buat yang nggak terlalu suka shopping, ya liat-liat aja deh disini, nggak rugi juga kan. Tapi masa sih kamu yang nggak doyan shopping nggak mau beli di Joger barang satu aja? Minimal stiker lah ya, hehehe

Di depan Joger ada patung-patung gitu, ada yang pose nutup mata, pegang dada, pose kayak pas berdoa ala Bali, bawahnya ada kata yang MF nggak ngerti, entah nama orang atau apa itu, nggak ada translate nya, hehehe.

IMG_0162

Disana MF masih tau diri boo, nggak beli banyak-banyak. Traveling masih berlanjut beberapa hari kedepan, budget jangan dihabisin semua. Jadi MF cuma beli 4 kaos, buat MF dan orang tua dan kakak MF, ehem anak baik. Karena waktu di Joger udah mendekati jam tutup, jadi buru-buru deh tuh belinya. Sampai di kasir, MF kasih semua belanjaan MF. Pas bayar, berasa aneh aja. Kalau dihitung-hitung sih belanja abis 200rb an lebih, eh ini kok nggak sapai 200rb? MF cek lagi diluar, eh ternyata bener ada yang salah, 1 kaos nggak dimasukin! Kaos buat kakak MF, oh shit man! Mau masuk lagi udah nggaboleh, beneran pintu masuk dijaga ama petugas, soalnya emang mau tutup. Duh merasa bersalah nih, padahal udah dipilih kaos seleranya dia. Padahal peraturan di Joger ‘Tidak Boleh Membeli Lebih dari 12 Biji’, nah MF cuma beli 4 biji, lagian siapa juga mau beli 12 biji. Kalau ukuran MF sama kayak kakak MF, punya MF kasih aja ke dia nggak masalah, masalahnya ukuran kakak MF lebih gede, nggak bakal muat pakai ukuran MF. Yah udahlah ya mau gimana lagi, masih ada tempat lain yang bakal dikunjungi, siapa tau ada barang unyu lain, eh tapi MF nggak punya niatan buat beli souvenir yang *ehem itu lah tau sendiri yang banyak di Bali, yang kayak pentungan itu, yang katanya buat tolak balak.

Abis dari Joger, MF mampir dulu ke rumah makan yang deket Joger situ, udah laper bray. Rumah makan yang MF datengin remang-remang gitu, tanpa pikir aneh-aneh masuk aja dah MF. Begitu masuk rumah makan, kita nggak langsung lihat makanan, yang kita lihat adalah toko, yap toko! Toko baju dan souvenir gitu, dasar Bali, apa aja bisa dibikin souvenir, bahkan mungkin mangkuk bekas kita makan bisa dijual, hehehe canda.

Menunya masih biasa sih, sayur asem, sate, udah nggak tau lainnya karena MF emang cuma ambil itu, hehe. Menurut MF kurang berasa dan makanannya udah dingin, yes dingin, mungkin udah masakan siang tadi kali ya, tapi yaudah lah udah masuk ini. Langsung abis dari rumah makan, on the way ke hotel. Hotel MF ada di deket terminal Ubung, Denpasar. Ada yang pernah nginep di hotel deket situ?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s